skip to Main Content
OFFICE: 024-760-5080 HOTLINE: 081-7096-6382, 0813-1888-0455 E-mail: vincifire.semarang@gmail.com

FOAM Nozzle dan Cara Kerjanya

foam nozzle

Halo sobat vinci! Mau belajar mengenai foam nozzle? Yuk langsung simak pembahasannya… Jadi, foam nozzle adalah salah satu jenis nozzle kebakaran yang dirancang dengan memproduksi busa untuk memadamkan api. Tentunya sistem kerja busa akan berbeda dari air, busa cenderung memiliki fungsi untuk melingkupi atau menutupi area yang terbakar.

Nozzle untuk foam ini memiliki sistem energi rendah, yang berarti bahwa satu-satunya energi yang tersedia untuk menghasilkan gelembung di nozzle berasal dari pompa air. Nozzle dengan sistem udara energi rendah ini digunakan dengan selang pemadam kebakaran dan biasanya ditempatkan pada tangki penyimpanan cairan berbahaya, tangki minyak luar ruangan, hanggar pesawat terbang, pabrik kimia, dll.

Bagaimana cara kerja foam nozzle?

Cara kerjanya adalah dengan menarik udara  ke nozzle  melalui efek Venturi. Sebagai  larutan  busa melewati pusat  nozzle tingkat rendahtekanan  diciptakan,  yang memungkinkan udara untuk memasuki  nozzle. Saat proses ini terjadi jika semakin banyak udara yang ditarik, maka semakin banyak  juga foam yang diproduksi.

Penemuan ini diarahkan ke aparat dan metode untuk menghasilkan busa, yang dapat digunakan untuk menekan api. Peralatan termasuk sumber cairan pem membentuk busa dan gas, yang keduanya diperkenalkan di bawah tekanan ke dalam manifold pencampuran. Busa dihasilkan dalam manifold pencampuran, mengalir melalui selang dan dibuang dari nozzle. Peralatan dapat dipasang di gerobak atau pada kendaraan self-propelled, seperti truk, atau mungkin stasioner, seperti dipasang dalam struktur.

Cairan pem membentuk busa mungkin pra-campuran dan disimpan dalam tangki. Atau, agen pem membentuk busa dapat diukur menjadi cairan massal, dalam operasi blend-on-the-fly, jika diinginkan. Cairan pem membentuk busa diperkenalkan ke dalam manifold pencampuran di bawah tekanan, misalnya, dengan menekan tangki di mana cairan disimpan atau dengan memompa cairan. Katup dapat disediakan dalam garis yang memberikan cairan ke manifold, untuk mengontrol laju aliran cairan, sehingga memungkinkan operator untuk mengontrol rasio cairan-togas busa yang dihasilkan. Sebagai contoh, rasio cairan-ke-gas mungkin berkisar dari 1:15 hingga 1:50, sebaiknya 1:20 hingga 1:40.

This Post Has 0 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back To Top
Open chat
Selamat datang. Ada yang bisa kami bantu?