skip to Main Content
OFFICE: 024-760-5080 HOTLINE: 081-7096-6382, 0813-1888-0455 E-mail: vincifire.semarang@gmail.com

Komponen Fire Alarm (Alarm Kebakaran)

komponen fire alarm

Komponen Fire Alarm ada banyak. Hal yang paling menonjol dari fire alarm adalah adanya lampu strobo yang terpasang di dinding bangunan. Namun Fire Alarm lebih dari itu. Fire Alarm adalah unit yang terbuat dari beberapa perangkat, yang menggunakan sinyal visual dan audio untuk memperingatkan orang-orang tentang kemungkinan terjadinya kebakaran, asap, atau karbon monoksida di area jangkauan.

Komponen Fire Alarm System

Kebanyakan Fire Alarm System terdiri dari komponen-komponen berikut ini:

Control Panel Fire Alarm

  • Panel kontrol alarm kebakaran dapat disebut sebagai “otak” dari sistem. Panel menerima pesan dari perangkat yang memulai, dapat disebut sebagai input. Panel dapat melakukan fungsi berikut :
  • Menghidupkan notifikasi : Setelah menerima sinyal dari input, Panel akan mengaktifkan perangkat notifikasi yang diperlukan, juga dikenal sebagai output yang memperingatkan orang-orang di sekitar bahwa ada masalah yang telah terjadi.
  • Pengingat elevator : Panel juga dapat memanggil elevator, yang menghilangkan kemungkinan elevator mengantarkan orang ke area yang dipenuhi api atau asap.
  • Pematian sistem HVAC : Jika mendeteksi asap di saluran udara, banyak sistem alarm kebakaran akan mematikan unit penanganan udara, sehingga mencegah asap menyebar ke bagian lain dari bangunan.
  • Memberitahu pusat pemantauan alarm: Panel juga akan memberi tahu stasiun pemantauan alarm jarak jauh, yang akan memberi tahu layanan darurat.

Perangkat Inisiasi

Perangkat inisiasi adalah komponen yang memulai fire alarm. Ada banyak jenis perangkat inisiasi. Selain sakelar aliran air, perangkat inisiasi juga dapat berupa:

  • Pull Station
  • Detektor saluran
  • Pendeteksi asap
  • Detektor sinar
  • Detektor panas
  • Sakelar kerusakan
  • Detektor penyedot udara

Pull Station

Pull station mungkin adalah komponen sistem alarm kebakaran yang paling Anda kenal. Ini adalah perangkat yang dioperasikan secara manual yang dapat mengirim sinyal alarm ketika seseorang menarik pegangannya. Meskipun asap mungkin memerlukan beberapa menit untuk mencapai detektor asap, Anda dapat mengaktifkan pull station hanya dalam beberapa detik setelah menyadari adanya kebakaran atau keadaan darurat lainnya, yang memungkinkan evakuasi lebih cepat dan waktu reaksi yang lebih cepat oleh pemadam kebakaran.

Detektor Asap (Smoke Detectors)

Smoke detector adalah perangkat yang dapat mengirim sinyal alarm saat ada asap yang terdeteksi. Ada dua klasifikasi perangkat ini, tergantung pada jenis sensor yang digunakan untuk mendeteksi partikel asap :

  • Detektor ionisasi: Detektor ini mengandung jejak kecil berbahan radioaktif di antara dua pelat bermuatan listrik. Ion mengalir di antara dua pelat bermuatan ini, tetapi partikel asap dapat mengganggu ini. Jika ini terjadi, detektor asap akan mati.
  • Detektor photoelectric: Detektor photoelectric memancarkan sinar LED di ruang pendeteksiannya. Saat partikel asap masuk ke dalam ruangan tersebut, sinar LED akan menyebarkan berkas cahaya, membelokkan sebagian darinya pada sensor photoelectric detector. Saat sensor mendeteksi cahaya ini, alarm akan mati.

Detektor Saluran (Duct Detectors)

Detektor saluran adalah detektor asap yang dipasang di AC dan saluran pemanas. Komponen ini dapat menutup unit penanganan udara, mencegah asap menyebar ke seluruh gedung melalui saluran udara.

Detektor Panas (Heat Detectors)

Pendeteksi panas adalah alat pendeteksi kebakaran yang dilengkapi dengan sensor yang merespon panas. Ada dua jenis Heat Detector

  • Rate-of-rise heat detectors: Detektor panas jenis ini akan merespons jika suhu meningkat pada kecepatan yang melebihi nilai yang ditentukan.
  • Fixed temperature heat detectors: Detektor panas suhu tetap akan merespons ketika elemen operasinya mencapai atau melebihi suhu yang telah ditentukan. Ada dua jenis Fixed temperature heat detector, yaitu detektor linier yang memantau suhu di seluruh area, dan detektor spot yang memantau suhu di satu lokasi tertentu.

Detektor Sinar (Beam Detectors)

Detektor Asap jenis ini memproyeksikan berkas cahaya ke seluruh area yang dilindungi. Jika asap melewati jalur pancaran, detektor akan merespon

Air Aspirating or Air Sampling Smoke Detectors

Jenis detektor ini menggunakan tabung untuk menyalurkan udara atau asap ke detektor pusat yang dilengkapi dengan sensor yang dapat mendeteksi perubahan kecil pada komposisi kimia udara. Detektor ini biasanya sangat sensitif.

Sakelar Aliran Air (Water Flow Switches)

Sakelar aliran air menggunakan dayung yang terletak di dalam perpipaan berisi air yang akan merespons jika air mengalir. Pada sistem sprinkler, desainnya memungkinkannya bekerja jika air mengalir hanya dari satu sprinkler.

Tamper Switches

Saklar tamper adalah perangkat penggerak pengawasan yang beroperasi jika seseorang menggerakkan katupnya dari posisi biasa.

Perangkat Pemberitahuan

Perangkat ini mengirimkan pemberitahuan visual atau suara untuk memperingatkan penghuni gedung untuk mengungsi

Perangkat Audible

Perangkat suara termasuk sirene, lonceng dan klakson.

Strobe

Strobe mengirim notifikasi dengan mem-flash lampu.

Strobe / Klakson

Perangkat ini mengirim pemberitahuan dengan menyalakan lampu dan membunyikan sirene untuk memperingatkan orang agar merespons.

Pemanggil atau Komunikator

Beberapa sistem alarm kebakaran memiliki dialer internal atau eksternal yang digunakan untuk menghubungi pusat pemantauan atau stasiun penerima alarm. Komunikator dapat menggunakan sinyal radio, saluran telepon atau koneksi internet untuk menjaga kontak. Panel mungkin memiliki dialer atau komunikator bawaan.

NAC Power Supply

Sistem saat ini membutuhkan banyak perangkat notifikasi, yang membutuhkan power supply ekstra, yang disebut power supply notifikasi, atau NAC power supply. Komponen ini dapat ditemukan di panel utama atau didistribusikan di sekitar gedung sesuai kebutuhan.

Apa yang Harus Dilakukan Jika Mendengar Fire Alarm Berbunyi?

  • Segera evakuasi gedung ke luar.
  • Jangan kembali untuk mengambil barang-barang pribadi.
  • Menjauh dari bagian depan gedung agar petugas pemadam kebakaran dan truk mereka dapat mengakses gedung.
  • Jika ada kebakaran di lantai atas, area di bawahnya adalah zona bahaya yang dapat menyebabkan terluka karena kaca dan puing-puing yang berjatuhan.
This Post Has 0 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back To Top
Open chat
Selamat datang. Ada yang bisa kami bantu?